Keamanan sistem informasi keamanan sistem informasi



Beberapa kemungkinan serangan Hacking yang dapat dilakukan, seperti Intrusiondenial of services. Dengan bantuan manusia, perangkat informasii program komputer dan perangkat keras komputer, printer, dan lain-lain agar berfungsi dengan baik, SIM mendukung spektrum tugas-tugas organisasional yang lebih luas dari Transaction Processing Systems, termasuk analisis keputusan dan pembuatan keputusan. Semua subsistem CBIS harus menyediakan gambaran akurat dari sistem fisik yang. Saat ini semakin banyak perusahaan yang memanfaatkan jasa dari seseorang yang memiliki kemampuan ini. Menganalisis kerapuhan sistem dari ancaman dan penyingkapan kerugian.




Akuntansi adalah bahasa bisnis, bahasa dari keputusan-keputusan keuangan. Semakin baik memahami bahasa tersebut, maka akan semakin baik pula dalam mengelola aspek-aspek keuangan dalam hidup ini. Senin, 29 Desember SISTEM INFORMASI AKUNTANSI: KEAMANAN SISTEM INFORMASI. Menganalisis kerapuhan dan ancaman dalam sistem informasi. Mengenali aspek kunci keamanan sistem informasi. Membahas perencanaan dan praktek manajemen risiko kehancuran.

Pendahuluan Keamanan sistem informasi adalah subsistem dari organisasi yang mengontrol risiko khusus yang terkait dengan sistem informasi berbasis komputer. Elemen dasar sistem keamanan komputer meliputi: perangkat keras, database, prosedur dan laporan. Misalnya, data pemakaian perangkat lunakdan pelanggaran keamanandapat dikumpulkan dalam waktu nyata, disimpan dalam database, dan digunakan untuk membuat laporan.

Siklus Hidup Sistem Keamanan Informasi Sistem keamanan elektronik adalah sistem informasi yang perkembangannya membutuhkan aplikasi dari pendekatan siklus hidup. Sistem keamanan komputer dikembangkan dengan menerapkan metode analisis berikut: 1. Operasional, evaluasi, dan kontrol sistem. Tujuan Masing-masing Fase Siklus Hidup Fase Siklus Hidup Tujuan 1. Menganalisis kerapuhan sistem dari ancaman dan penyingkapan kerugian.

Merancang keamanan dan rencana untuk pengendalian penyingkapan kerugian yang dikenali. Mengimplementasikan keamanan seperti dalam rancangan. Operasional, evaluasi dan kontrol sistem. Mengoperasikan sistem, menaksir efektivitas, dan efisiensinya. Bodnar dan William S. Infrmasi baru fase pertama dari siklus hidup sistem keamanan adalah menghasilkan laporan analisis kerapuhan dan ancaman.

Tujuan fase kedua adalah merancang sekumpulan merancang sekumpulan ukuran pengendalian-risiko yang komprehensif, termasuk ukuran keamanan untuk mencegah kerugian dan rencana kemungkinan mengatasi kerugian yang terjadi. Secara kolektif, keempat fase tersebut merupakan manajemen risiko sistem informasi. Manajemen risiko sistem informasi stock options trading flowchart vs pseudocode proses menaksir dan mengendalikan risiko sistem komputer.

Fase Siklus Hidup dan Laporan ke Dewan Direksi Fase Siklus Hidup Laporan ke Dewan Direksi 1. Rencana rinci untuk mengendalikan dan mengatur kerugian, termasuk anggaran sistem keamanan komputer. Iplementasi sistem operasional, evaluasi dan kontrol sistem. Sistem keamanan informasi dalam organisasi. Sistem keamanan informasi menjadi efektif, bila diatur oleh kepala petugas keamanan atau chief security officer CSO. Chief security officer harus melapor langsung kepada dewan direktur untuk memelihara independensi.

Kewajiban utama chief security officer adalah memberi laporan kepada dewan direktur, mencakup setiap fase dari siklus hidup. Menganalisa Kerapuhan dan Ancaman Dua pendekatan untuk menganalisa kerapuhan dan ancaman sistem, yaitu: 1. Setiap penyingkapan kerugian dihitung sebagai produk dari biaya kerugian dikali kemungkinan terjadinya. Contoh, kemungkinan sebuah kerugian, dilambangkan dengan faktor risiko antara 0 dan 1.

Beberapa kesulitan penerapan pendekatan kuantitatif untuk menaksir penyingkapan kerugian, yaitu: a. Mengidentifikasi biaya per kerugian yang relevan dan kemungkinan yang terkait. Keamanan sistem informasi keamanan sistem informasi kemungkinan kegagalan pada masa depan, hal ini sulit keaamanan perkembangan teknologi cepat berubah. Pendekatan kualitatif hanya mendaftarkan kerapuhan dan ancaman sistem, secara subyektif mengatur mereka dengan urutan atas kontribusi mereka kepada penyingkapan kerugian total perusahaan.

Pendekatan kuantitatif dan kualitatif digunakan dalam praktek, dan banyak perusahaan mencampurkan kedua pendekatan tersebut. Terlepas dari pendekatan mana yang digunakan, analisis harus meliputi penyingkapan kerugian dari bidang berikut: - interupsi bisnis. Apabila pendekatan kuantitatif yang digunakan, biaya yang dapat diperkirakan adalah sebagai berikut: - biaya penggantian. Kerapuhan dan Ancaman Kerapuhan adalah kelemahan dalam sebuah sistem. Ancaman adalah eksploitasi potensial dari kerapuhan.

Dua kategori ancaman, yaitu: aktif dan pasif. Ancaman aktif meliputi penipuan sistem dan sabotase komputer. Ancaman pasif, meliputi kesalahan sistem, seperti bencana alam, gempa bumi, banjir, kebakaran, dan badai topan. Kesalahan sistem merupakan kegagalan peralatan komponen, seperti kegagalan disk, kekurangan daya. Ancaman kepada sistem informasi. Sebuah serangan yang berhasil what is the meaning of spreads in forex trading reviews sebuah sistem informasi membutuhkan akses perangkat keras, infogmasi data, atau program kritis.

Ketiga kelompok berikut: 1 karyawan sistem, 2 pemakai, dan 3 pengacau, memiliki kemampuan berbeda dalam mengakses. Karyawan sistem, memberi ancaman potensial, karena mereka diberi keistimewaan yang luas untuk akses data dan program. Pemakai, diberi akses yang sempit, namun mereka dapat menemukan cara untuk melakukan penipuan. Pengacau, tidak diberikan akses sama sekali, namun mereka mampu mengakibatkan kerugian besar pada perusahaan.

Beberapa penjelasan orang yang terkait dalam sistem informasi adalah sebagai berikut: 1. Karyawan Sistem Komputer Karyawan sistem komputer, meliputi bagian pemeliharaan, programer, operator, karyawan administratif sistem informasi, dan klerk kontrol data. Bagian Pemeliharaan Komputer Bagian pemeliharaan komputer, memasang perangkat keras dan lunak, memperbaiki kesalahan kecil dalam perangkat lunak. Programer Programer sistem, menulis program untuk memodifikasi dan memperluas sistem operasional jaringan.

Programer diberi tanggung jawab dengan akses universal kepada semua arsip perusahaan. Programer aplikasi dapat membuat modifikasi yang tidak diinginkan oleh keamanan sistem informasi keamanan sistem informasi yang ada atau menulis program baru untuk hal-hal yang tidak diinginkan. Operator Jaringan Operator jaringan, orang yang meramalkan dan mengawasi operasional jaringan komputer dan komunikasi. Umumnya, operator ditugaskan dengan ijin keamanan tingkat tinggi, untuk secara rahasia mengawasi semua komunikasi jaringan termasuk pemakai individual yang memasukkan kata kunci.

Personil Administrasi Sistem Informasi Penyelia sistem mendapatkan posisi kepercayaan yang besar. Orang ini memiliki akses rahasia keamanan, arsip, dan program. Klerk Kontrol Data Klerk kontrol data bertanggung jawab memasukkan secara manual dan otomatis data ke dalam komputer. Ia memiliki kesempatan untuk melakukan kecurangan dengan memanipulasi data masukan. Pemakai Pemakai terdiri dari kelompok yang heterogen dan dapat dibedakan dari lainnya, karena area fungsional mereka tidak berada dalam pemrosesan data.

Banyak pemakai memiliki akses ke data sensitif yang dapat mereka bocorkan kepada para pesaing. Banyak kasus, pemakai bisa mengendalikan masukan komputer yang penting, seperti memo kredit, dan kredit akun. Pengacau Pengacau adalah orang yang mengakses peralatan, data elektronik, atau arsip tanpa otorisasi yang benar. Pengacau yang menyerang sistem informasi untuk kesenangan dan tantangan disebut hacker. Jenis pengacau lain yaitu: pengacau tidak ketahuan, penyadap kawat, piggybacker, pengacau peniru, dan pencuri dengar.

Pengacau yang Tidak Ketahuan Pelanggan dapat masuk ke dalam area yang tidak terjaga dan membaca data sensitif pada komputer pribadi yang tidak dipelihara. Sustem hacker dapat masuk dan menyerobot atau merusak situs web perusahaan. Penyadap Kawat Sebagian besar informasi yang diproses oleh komputer perusahaan bergerak melalui kawat dan kabel.

Sebagian informasi dikirimkan dari satu ruang ke ruang lainnya, dan informasi lainnya dapat dikirimkan lintas negara melalui internet. Jalur ini rapuh terhadap penyadap kawat, yang dapat dilakukan dengan alat yang murah misalnya sisgem rekamandan sepotong kawatyang mampu melakukan tugas tanpa memberikan tanda bahwa kawatnya disadap.

Piggybacker Piggybacking merupakan jenis penyadap kawat yang paling canggih. Pelaku memotong informasi yang sah dan mengganti dengan informasi yang lain. Pengacau Peniru Pengacau peniru adalah orang yang meniru orang lain untuk menipu perusahaan. Pengacau jenis ini menggunakan ID dan kata kunci pemakai yang didapatkan dengan tidak sah untuk mengakses sumber daya elektronik perusahaan. Pencuri Dengar Tabung sinar katoda atau cathode ray tubes CRT standar yang digunakan dalam unit display video keaanan mengeluarkan gangguan elektromagnetik EMI pada sebuah frekuensi yang mampu diambil oleh pesawat televisi biasa.

Wim Van Eck, periset elektronik Belanda, membuktikan pada sejumlah bank, bahwa ada hal yang mungkin untuk membaca informasi pada CRT mereka meski dari jarak keamanan sistem informasi keamanan sistem informasi mil, dengan menggunakan televisi biasa, sebuah antena pengarah dan sebuah generator sync eksternal. Siapa saja dengan alat ini dapat mengawasi informasi sensitif saat muncul pada CRT perusahaan. Ancaman Aktif kepada Sistem Slstem Menurut George H.

Hopwood terdapat enam metode yang dapat digunakan untuk melakukan penipuan sistem informasi adalah sebagai berikut: 1. Manipulasi Masukkan Manipulasi masukan adalah metode yang digunakan. Orang dapat keamanaan masukan tanpa pengetahuan tentang bagaimana sistem komputer beroperasi. Pengubahan Program Pengubahan program adalah metode yang paling umum digunakan untuk melakukan penipuan komputer.

Hal ini dikarenakan membutuhkan ketrampilan pemrograman yang hanya dimiliki oleh sejumlah kecil orang. Pengubahan Arsip Langsung Banyak kasus, orang-orang akan menemukan berbagai cara memotong proses normal untuk memasukkan data ke dalam program komputer. Pencurian Data Pencurian data yang penting, misalnya informasi kuantitatif, dan kualitatif tentang kompetitor seseorang. Sejumlah besar informasi dikirimkan antarperusahaan melalui internet. Informasi ini rapuh terhadap pencurian selama dalam perjalanan, hal ini dapat dipotong atau disadap.

Disk optis disketflash disk, juga dapat dicuri dengan menyelundupkannya ke luar dari perusahaan dalam sebuah kantong atau tas. Barang yang tebal dapat diselundupkan ke luar dalam tempat sampah. Sabotase Pengrusakan sebuah komputer atau perangkat lunak dapat menyebabkan kebangkrutan sebuah perusahaan. Beberapa kasus, keaamnan penipu dapat menggunakan sabotase untuk mengecoh dan menutupi penipuannya. Contoh, seorang dapat mengubah database akuntansi, kemudian menutupinya dengan mensabotase disk komputer atau kamanan lainnya.

Banyak cara yang menyebabkan komputer mengalami kerusakan serius. Magnet dapat digunakan untuk menghapus pita magnetis dan disk magnetik, dengan meletakkan magnet di dekat media tersebut. Sinar radar dapat memiliki efek serupa bila diarahkan pada sebuah bangunan yang mengandung media magnetik. Penyalahgunaan atau Pencurian Sumber Informasi Salah satu jenis penyalahgunaan sumber informasi dapat terjadi saat karyawan menggunakan sumber komputer perusahaan untuk bisnis mereka sendiri.

Sistem Keamanan Sistem Informasi Mengendalikan keamanan dapat dilakukan dengan mengimplementasikan ukuran keamanan dan rencana kemungkinan. Ukuran keamanan berfokus pada pencegahan dan mendeteksi ancaman, rencana kemungkinan berfokus pada memperbaiki efek ancaman. Tidak ada sistem keamanan yang berarti xistem didukung oleh kejujuran dan kesadaran akan keamanan. Sistem keamanan komputer harus menjadi bagian dari struktur sisteem internal keseluruhan perusahaan.

Hal ini berarti bahwa elemen dasar dari pengendalian internal antara lain: pengawasan yang memadai, rotasi pekerjaan, pemeriksaan validitas adalah penting untuk sistem keamanan komputer. Keamanan sistem komputer merupakan aplikasi khusus dari prinsip pengendalian informasu yang telah dibuat untuk masalah tertentu dalam sistem informasi. Pengendalian untuk Ancaman Aktif Cara utamamencegah ancaman aktif yang berkaitan dengan penipuan dan sabotase adalah dengan mengimplementasikan urutan lapisan dari pengendalian akses.

Filosofi dibalik pendekatan berlapis pada kontrol akses melibatkan sejumlah lapisan kontrol yang memisahkan calon pelaku dari target potensialnya. Tiga lapisan ini yaitu: pengendalian akses tempat, pengendalian akses sistem, dan pengendalian akses arsip. Langkah pertama dalam membangun pengendalian akses adalah menggolongkan semua data dan peralatan sesuai dengan kepentingan dan kerapuhan mereka. Peralatan dan data yang kritis harus ssitem pengendalian yang paling ketat. Pengendalian akses tempat adalah secara fisik memisahkan orang yang tidak sah dari sumber komputer.

Pemisahan fisik, secara khusus diterapkan kepada perangkat keras, area entri data, area keluaran data, perpustakaan data, dan penghubungan komunikasi. Kontrol akses sistem adalah pengendalian berorientasi keamanan sistem informasi keamanan sistem informasi lunak yang dirancang untuk menjaga agar pemakai yang tidak sah tidak menggunakan sistem. Tujuan pengendalian akses sistem adalah untuk mengotentikasi pemakai dengan menggunakan cara seperti ID pemakai, kata kunci, alamat IP, dan alat perangkat keras.

Lapisan terakhir dari pengendalian akses diterapkan pada tingkat arsip. Pengendalian akses arsip mencegah akses tidak sah pada data. Pengendalian akses arsip yang paling fundamental adalah otorisasi dan prosedur untuk mengakses dan mengubah arsip. Semua program penting harus disimpan dalam arsip terkunci, artinya program dapat dijalankan, namun tidak dapat dilihat atau diubah.

Pengendalian untuk Ancaman Pasif Ancaman pasif meliputi kegagalan daya, dan perangkat keras. Pengendalian untuk ancaman pasif dapat preventif atau korektif. Pengendalian untuk ancaman pasif dapat dilakukan dengan sistem toleran kesalahan dan memperbaiki kesalahan pendukung arsip. Sistem toleran kesalahan adalah bila satu bagian dari sistem itu gagal, bagian lainnya segera mengambil alih, dan sistem terus beroperasi tanpa interupsi.

Toleransi kesalahan dapat diterapkan pada lima tingkatan, yaitu: komunikasi jaringan, prosesor CPU, DASD, power suply, dan transaksi individual. Jaringan dapat dibuat toleran kesalahan dengan memberikan jalur komunikasi duplikat dan prosesor komunikasi. Dua pendekatan utama untuk prosesor central prosessing unit CPU yaitu: sistem protokol berbasis kea,anan dan sistem prosesor anjing penjaga watchdog. Sistem protokol berbasis konsensus berisi jumlah ganjil prosesor, bila satu prosesor tidak sesuai dengan lainnya, maka setelah itu akan diabaikan, sedangkan sistem prosesor watchdog, mengambil alih pemrosesan bila sesuatu terjadi pada prosesor pertama.

DASD dibuat toleran kesalahan dengan beberapa metode, termasuk pemeriksaan baca setelah tulis, penguncian sektor buruk, dan pembuatan cermin disk. Jnformasi baca setelah tulis, disk drive membaca kembali sebuah sektor setelah menuliskannya ke disk, mengkonfirmasikan bahwa ia dituliskan tanpa kesalahan. Bila konfirmasi gagal, sektor pada disk diberi tanda flagged dan dikunci, sehingga ia tidak dapat digunakan lagi, kemudian data dapat dituliskan ke sektor yang baik. Toleransi kesalahan untuk kegagalan daya dapat dicapai dengan power supply yang baik.

Apabila dayanya gagal, sistem pendukung yang berdaya aki mengambil alih dengan cepat, sehingga tidak terjadi kerugian kontinuitas dalam aktivitas pemrosesan. Dalam hal ini ada waktu cukup untuk memindahkan sistem ke generator atau mematikannya dengan cara yang benar. Akhirnya, beberapa alat menghaluskan turun naiknya tegangan, yang dapat menyebabkan kerusakan parah pada beberapa komponen elektronik.

Toleransi kesalahan pada tingkatan transaksi melibatkan pemrosesan rollback dan pembuatan bayangan database. Pemrosesan rollback, transaksi tidak pernah ditulis ke disk, hingga selesai. Apabila daya gagal atau kesalahan lain terjadi, sementara sebuah transaksi ditulis, maka program database secara otomatis menggulung dirinya ke belakang pada keadaan sebelum terjadi kesalahan.

Pembuatan bayangan database adalah serupa dengan pembuatan bayangan disk. Sebuah duplikat dari semua transaksi dibuat dan barangkali dikirimkan melalui komunikasi ke lokasi incormasi jauh. Memperbaiki kesalahan pendukung informqsi. Sebuah sistem yang memusatkan pembuatan arsip pendukung adalah sesuatu yang penting. Tiga jenis pendukung, yaitu: pendukung penuh, pendukung kenaikan, dan pendukung diferensial.

Pendukung penuh membuat pendukung semua arsip pada disk tertentu. Setiap arsip berisi bit infrmasi yang diatur hingga 0 selama proses pembuatan pendukung. Sistem operasional secara otomatis mengatur bit hingga 1 kapan saja sebuah arsip diubah. Setiap bit arsip diatur kembali hingga 0 selama proses pembuatan pendukung. Jadi, pendukung kenaikan hanya membuat pendukung arsip yang telah dimodifikasi sejak pembuatan pendukung penuh atau kenaikan yang terakhir. Akhirnya, pembuatan pendukung diferensial adalah sama seperti pembuatan pendukung kenaikan, hanya saja bit arsipnya tidak diatur ulang sistme 0 selama pembuatan pendukung.

Keamanan Internet Internet membuat sebuah jendela elektronik ke dunia luar yang menghilangkan sumber informasi perusahaan secara fisik, sehingga tidak mungkin sepenuhnya mengimplementasikan lapisan pemisahan fisik dari pendekatan akses keamanan yang berlapis. Contoh, perusahaan dapat meletakkan sebuah komputer dibalik pintu terkunci, namun komputer tidak benar-benar terisolasi bila terhubung dengan internet.

Hopwoodkerapuhan terhubung internet dapat muncul zistem kelemahan dalam lima bidang berikut: 1. Sistem operasional atau konfigurasinya. Server web atau konfigurasinya. Jaringan pribadi dan konfigurasinya. Server Web adalah perpanjangan dari sistem operasional. Hasilnya, kelemahan dalam keamanan sistem operasional akan membuat kelemahan yang terkait pada keamanan server Web.

Alasan ini, mendukung administrator keamanan untuk mengamankan sistem operasional. Masalahnya, tidak ada sistem operasional yang anti serangan, dan hacker terus menerus menemukan kelemahan baru dalam sistem operasional, sehingga administrator harus terus menerus mengawasi buletin keamanan yang dibuat oleh pemasok sistem operasional. Server Web dan put option fiat general motors customer Web cenderung lebih sering diperbarui daripada sistem operasional, dan pembaharuannya selalu datang dengan kemungkinan keamanan baru yang lemah.

Server Web lebih berfungsi pada garis depan keamanan, karena server Web adalah portal yang sering dilewati orang luar. Keamanan server Web dapat menurun, karena masalah konfigurasi. Salah satu masalah konfigurasi yang paling umum terdapat pada mengkonfigurasikan ijin untuk direktori dan arsip yang berkaitan dengan program skript keamanan sistem informasi keamanan sistem informasi bisa dilaksanakan. Program skript yang dapat dilaksanakan adalah komponen yang diperlukan untuk hampir semua situs Web komersial.

Risiko khusus terjadi saat sebuah server Web diletakkan pada sebuah komputer utama yang dihubungkan dengan berbagai komputer pemakai melalui jaringan area lokal, dan hacker dapat menyerang satu komputer melalui yang lain. Apabila komputer pemakai memiliki akses kepada komputer yang menjadi tuan rumah server Web, maka hacker pertama-tama dapat menerobis masuk ke dalam salah satu komputer pemakai, kemudian bergantung kepada akses pemakai untuk menduduki komputer utama untuk server Web.

Masalah ini begitu sulit, karena secara virtual tidak mungkin administrator server menjamin keamanan yang memadai atas semua mesin pemakainya, karena banyak perusahaan pemakai mengakses internet, menjalankan semua jenis program, dan tidak aman, serta mengkonfigurasi sistem operasional dengan tidak benar. Hacker menyerang satu intormasi melalui komputer pengganti dengan mengirimkan surat elektronik e-mail dalam bentuk lampiran attachment berupa program kuda Troya ke komputer pengganti.

Hacker mengakali penerima pada komputer pengganti umtuk membuka lampiran e-mail dengan menggunakan alamat pemngembalian dari seseorang yang telah dikenal. Hacker dalam hal ini, umumnya memperoleh daftar e-mail dari direktori perusahaan yang tersedia di situs Web perusahaan. Kerapuhan dari beragam program server. Banyak komputer utama server Web yang bukan saja menjalankan server Web, namun juga server lainnya, termasuk server FTP untuk pengiriman arsip ke dan dari komputer lainserver e-mail, dan server kontrol jarak jauh yang mengijinkan komputer jarak jauh yang sah untuk mengambil kendali komputer utama.

Masalahnya, setiap server tambahan memberikan risiko keamanan tambahan, dan cacat keamanan yang berhubungan dengan salah satu server yang dapat membuka pintu informaasi hacker agar dapat menyerang server lainnya di semua arsip pada komputer, bahkan komputer lain yang berada pada jaringan area lokal yang sama. Perangkat lunak keamanan terbaik di dunia tidak akan membantu, bila administrator sistem tidak memaksakan kebijakan. Selanjutnya, semua kesalahan dan pengecualian harus dicatatkan ke arsip aman, dan catatan ini harus dimonitor secara konstan.

Jelaskan siklus hidup sistem keamanan informasi dan tujuan masing-masing fase siklus hidup tersebut. Sebutkan fase siklus hidup dan masing-masing sisteem dari fase siklus hidup tersebut ke dewan direksi. Jelaskan perbedaan pendekatan kualitatif dan kuantitatif untuk menganalisis kerapuhan dan ancaman sistem. Identifikasikan beberapa jenis ancaman yang mempengaruhi sistem komputer!

Jenis orang seperti apa yang memberikan ancaman kepada sistem informask Jelaskan kewmanan jenis berbeda dari pengacau! Jelaskan dan informmasi enam metode berbeda yang dapat digunakan untuk melakukan penipuan komputer. Jelaskan pendekatan berlapis kepada pengendalian akses. Pengendalian akses berlapis khusus seperti apa yang dapat diimplementasikan? Apa maksud sistem toleran kesalahan?

Ilustrasikan aplikasi toleransi kesalahan kepada bidang berikut: a. George dan Hopwood, William S. Poly Christmawan Buat Keamanan sistem informasi keamanan sistem informasi Anda. Ada kesalahan di dalam gadget ini. SISTEM INFORMASI AKUNTANSI: KEAMANAN SISTEM INFORM AKUNTANSI KEUANGAN: AKUNTANSI Keamaan DAN STANDAR




Konsep SIA - Sistem Keamanan Informasi


Blog Kumpulan Makalah Sistem Informasi Manajemen ini berisi keseluruhan makalah saat mengikuti perkuliahan Jabatan direktur keamanan sistem informasi. Sistem keamanan informasi (information security) memiliki empat tujuan yang sangat mendasar adalah: a) Kerahasiaan (Confidentiality). Informasi pada sistem komputer. Keamanan sistem informasi adalah subsistem dari organisasi yang mengontrol risiko khusus yang terkait dengan sistem informasi berbasis komputer.

Add a comment

Your e-mail will not be published. Required fields are marked *